Mutiara Ilmu Pendirian yang Teguh

Abad ke-21 ini menuntut setiap orang menjadi pribadi yang harus memiliki target dan cita-cita untuk masa depannya. Dapat dibayangkan jika seseorang yang hanya berfikir “abis ini ngapain?” atau yang lebiih parah “gak ada kerjaan, tidur aja ah!”. Target menurut tempo pemenuhan dapat dibedakan menjadi dua, yaitu jangka pendek dan panjang. Biasaya orang yang hanya memiliki target jangka pendek terlalu bersantai dan ketika pekerjaan mereka selesai, mereka cenderung membuang waktu mereka. Aku sebut orang-orang seperti itu Time Waster.

Banyak orang-orang yang menganggap bahwa ikut banyak organisasi itu baik, menurutku itu tidak benar. Ada pepatah “Jika kamu ikut semuanya, maka kamu tidak ikut apa-apa.” Pengetahuan yang mendalam itu lebih baik daripada pengetahuan yang luas namun hanya pada surface-nya. Ada pepatah lain “No One knows everything, but everyone knows something”. Kedua pepatah tersebut menjelaskan bahwa akar-akar ilmu yang kita pelajari haruslah kuat untuk mencapai sebuah ilmu yang mendalam serta selalu belajarlah dari orang lain. Nah, setelah kita tahu bagaimana pentingnya sebuah target selanjutnya yang paling urgen adalah excute dari rencana awal. Oleh karena itu butuh sebuah pendirian yang teguh, agar Track kita tidak meleset jauh.

Berbicara tentang Teguh Pendirian, saya sendiri kadang rancu membedakannya dengan Keras Kepala. Hanya ada membran tipis yang memisahkan mereka. Jika kita salah melangkah, yang semula ingin memiliki pendirian yang teguh sekarang malah dijauhi teman-teman karena dianggap keras kepala.

Di dalam Islam sendiri Allah telah telah memerintahkan setiap hambanya untuk beristiqomah (Teguh Pendirian) dalam firmannya:
Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami ialah Allah”, kemudian mereka tetap istiqamah, maka tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan mereka tiada (pula) berduka cita.(QS.Al Ahqaaf_13).

Sebenarnya Istiqamah memiliki arti yang lebih luas daripada hanya Teguh Pendirian. Arti Istiqamah sebenarnya adalah teguh pendirian dalam tauhid dan tetap beramal yang saleh. Dapat kita analisis di sini bahwa kita tidak akan terjerumus ke arah sifat keras kepala jika kita berpegang pada sifat istiqamah karena dalam sifat itu kita tetap beramal saleh. Tokoh yang menjadi inspirasi saya adalah Ibnu Taimiyah, seorang yang menguasai fiqih, hadits, tafsir, ilmu ushul dan Hafid. Beliau juga dijuluki dengan Mujaddid yang berarti Pembaharu dalam pemikiran Islam.

Mutiara yang dapat diambil:

  1. Buat lah target jangka panjang dan pendek
  2. Mendalami ilmu adalah tahap awal sebelum mempelajari ilmu baru
  3. Belajarlah dari orang-orang disekitar kita
  4. Tugahlah dalam mencapai target yang kamu pasang sejak awal
  5. Istiqamah akan menjadi tingkatan yang lebih tinggi dari Teguh Pendirian

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s